1. Pivot Points

User Rating: / 149
PoorBest 

Kelas kali ini, kita sudah mulai mempercepat kemampuan trading kita. Seperti kita ketahui bersama, trading memiliki aspek yang sangat luas dan terus berkembang dari waktu ke waktu. Mungkin Anda telah merasa cukup pandai dalam memprediksi pergerakan harga. Atau mungkin sudah mulai profit dari demo account Anda. Atau ada yang nekat sudah mencoba real account sebelum sekolah selesai? Saya benar-benar ingin tahu hasilnya. Jika banyak yang profit sebelum sekolah selesai, mungkin ada baiknya kurikulum sekolah forex kita tidak lagi sampai ke Running Pig apalagi Hunting Fox. Kita persingkat dan langsung buka real account saja! 


 

Nah kelas kali ini akan membahas aspek-aspek lain dalam bertrading. Kita masih akan mempelajari grafik dan kemudian mulai beranjak ke analisa fundamental. Dan hari ini kita akan membahas sebuah sesi yang disebut Pivot Points!

Sebenarnya materi ini tidak terlalu menarik untuk dibahas.Tapi entah mengapa banyak sekali yang menanyakan apa itu pivot points. Mungkin memang berguna. Jadi akhirnya Belajar Forex merasa perlu untuk memasukannya dalam kurikulum sekolah kita berhubung permintaan yang meluas dari waktu ke waktu.

Nama pelajaran tersebut adalah Pivot Points.

Pivot Points merupakan cara perhitungan untuk menentukan area support dan ressisatance. Dia tidak tergolong indikator, namun masih dibilang sebagai cabang analisa teknikal karena sama-sama mengambil keputusan berdasarkan proyeksi masa lalu. Perhatikan rumus berikut ini:

Pivot point = (H + L + C + O)/4
R1 = (2 x P) – L
R2 = P + (H – L)
S1 = (2 x P) – H
S2 = P – (H – L)

Rumus diatas adalah rumus dalam perhitungan Support Ressistance dengan menggunakan pivot points. Yang dimaksud O, H, L, C dan P berturut-turut adalah Open, High, Low, Close dan Pivot pada sebuah grafik candlestick. R dan S adalah Ressistance dan Support. Berbeda dengan sup dan ress menggunakan history harga, pada Pivot, kita dapat menggunakan titik sup dan ress yang berlapis bahkan hingga beberapa kali. Mari kita lihat contoh perhitungannya saja:

Berikut ini adalah data O, H, L, C dari GBPUSD dengan periode H1

gbpusd.jpg

 

 

Open

1,6349

High

1,6349

Low

1,6310

Close

1,6331

 

 

alt

 

Maka dengan demikian perhitungan titik Pivot menjadi:

P = (O + H + L + C)/ 4

P = (1.9984 + 1.9991 + 1.9874 + 1.9900) / 4

  P = 1,9937 

Nah dengan demikian Sup dan Res dapat ditentukan sbb:

Sup 1 = (2 x P) – H

Sup 1 = (2 x 1.937–1.9991

 Sup 1 = 1.9884

Dan Sup 2 adalah:

Sup 2 = P – (H – L)

Sup 2 = 1.9937 – (1.9991 – 1.9874)

 Sup 2 = 1.9820


Ress 1:

Res 1 = (2 x P) – L

Res 1 = (2 x 1.9937) – 1.9874

 Res 1 = 2.0001

Ress 2:

Ress 2 = P + (H – L)

Ress 2 = 1.9937 + (1.9991 – 1.9874)

Ress 2 = 2.0064

 

Dengan grafik, tampilan akan menjadi sebagai berikut:


alt

Ok sekarang, bagaimana cara pemakaiannya? Sebenarnya kita sudah membahas bagaimana perilaku harga ketika mendekati titik sup dan res nya. Namun demi kemudahan Anda, berikut kami ringkaskan kegunaan dari Pivot point:

  • Bila harga mendekati titik Support, kemungkinan harga akan berbalik kembali ke atas atau jika trend turun terlalu kuat, maka harga justru akan menembusnya dan trend turun akan semakin kuat
  • Jika harga mendekati titik ressistance maka harga akan kembali bergerak turun menjauhi titik resistance, namun jika trend naik terlalu kuat (biasanya karena isu fundamental) maka harga akan tembus titik ressistance untuk kemudian naik lebih jauh lagi.

Pertanyaan selanjutnya adalah seberapa akurat penggunaan titik support dan ressistance dengan menggunakan pivot point? Hmm… pertanyaan yang sulit. Kunci ke akuratan pivot point berada pengambilan titik High, Low dan Close yang tepat sesuai dengan history yang terjadi. Banyak dari trader memodifikasi sedemikian rupa Pivot mereka sehingga tidak lagi menggunakan H, L, C, dan O pada candle sebelumnya tetapi bisa saja beberapa candle sebelumnya yang diringkas menjadi satu. Trader lainnya memodifikasi rumus pivot sehingga sesuai dengan cara trading mereka.

Sejauh ini Pivot digunakan cukup luas dalam trading sehari-hari. Akurasinya juga cukup lumayan. Kesulitan yang terjadi pada pivot adalah pada pemakaiannya yang acap kali perlu memasukkan rumus ini dan itu. Untuk mempremudah Anda, gunakan Excel dalam menentukan titik P, Sup dan Res sehingga Anda cukup memasukkan angka H, L, C dan O saja.

Satu hal yang perlu diingat, Pivot cukup ampuh ketika harga tidak sedang dipengaruhi berita atau isu-isu fundamental yang kuat. Dalam keadaan berita muncul dan volatilitas harga menjadi tidak rutin tetapi lebih cenderung bergerak karena demmand supply tak beraturan, Pivot menjadi kurang efektif sehingga akan lebih baik untuk beralih kepada perhitungan Sup dan Res secara psikologis bukan secara teknis seperti Pivot Point.

Pada CD Premium Forex kami terdapat pivot calculator yang dapat menghitung titik Sup dan Res hingga tiga tingkat. Jika mungkin Anda tertarik memilikinya, silakan memesan pada bagian produk di website ini. Well, you got what you’ve paid. Harganya mungkin cukup lumayan, tetapi tidak sama sekali jika dilihat dari ilmu dan kemudahan yang Anda peroleh sehingga menghindarkan Anda loss dalam bertrading real account. Berapa banyak loss yang mungkin terjadi karena kurangnya pengetahuan dan skill kita? Adalah lebih baik belajar dari yang telah melewatinya bukan? Nah kalau begitu CD Premium ini cocok untuk Anda. Bukan promosi lho, hanya beriklan….alt

 

 

Add comment

Fasilitas ini disediakan untuk komunikasi dengan bahasa yang sopan. Tidak diizinkan melakukan aktifitas iklan, promosi, penghinaan, pencemaran nama baik, hal berkaitan sara. Pelanggaran akan dikenai sanksi tegas.


Security code
Refresh

belajarforex.com