2. Basic Risk Management

User Rating: / 61
PoorBest 
Saudara, apa Anda tahu perbedaan antara orang kaya dan orang miskin? Ya betul! Orang miskin menghindari resiko sedangkan orang kaya mengelola resiko. Nah, maka dari itu belajarforex di sini akan mengajar Anda mengenai beberapa tips sederhana dalam risk management atau dengan kata lain bagaimana mengelola resiko ketika Anda bertrading. Di sini kami memberikan 4 jurus, yang masing-masing dijelaskan singkat pada artikel ini. Penjelasan yang lebih komprehensif kami bahas pada artikel yang lain


1. CUT LOSS


Cut Loss merupakan tindakan menutup posisi yang sedang dalam keadaan merugi untuk menghindari kerugian yang lebih banyak lagi
PERHATIKAN ILUSTRASI BERIKUT:

cut_loss.gif
Gambar 1 Ilustrasi CUT LOSS


Tips untuk Anda:
- Lakukan CUT LOSS apabila setelah analisa ulang, harga akan bergerak terus menerus melawan posisi anda
- Kalau ternyata keputusan anda dalam melakukan CUT LOSS BENAR, berarti anda sudah mencegah diri dari kerugian yang lebih besar
- Kalau ternyata keputusan anda dalam melakukan CUT LOSS SALAH, berarti anda sudah mencegah diri dalam hal mengurangi kerugian saat ini (atau bahkan mencapai profit)


2. SWITCHING

Secara praktis kita menutup posisi kita (cut loss) yang sedang merugi dan berlawanan dengan prediksi kita kemudian membuka posisi baru mengikuti harga yang bergerak berlawanan tersebut dengan harapan, keuntungan posisi yang kedua akan lebih besar dari posisi pertama yang sudah Cut Loss.

PERHATIKAN ILUSTRASI BERIKUT

switching.gif
Gambar 2 Tampilan Ilustrasi SWITCHING

TIPS UNTUK ANDA:
- Lakukan SWITCHING dengan membuka posisi kedua yang berlawanan dengan posisi pertama hanya bila prediksi keuntungan melebihi nilai kerugian posisi pertama yang akan ditutup.
- Kalau ternyata harga berubah ternyata sesuai dengan prediksi pertama, maka anda akan menderita kerugian 2 kali, yaitu posisi pertama dan posisi kedua juga


3. AVERAGING

Averaging adalah membuka lagi posisi baru searah dengan posisi lama meskipun saat ini harga bergerak berlawanan atau searah dengan keyakinan harga akan bergerak sesuai dengan prediksi kita. Averaging diambil saat kita yakin bahwa perubahan harga yang terjadi akan kembali berubah sesuai prediksi semula.

PERHATIKAN ILUSTRASI BERIKUT

averaging.gif
Gambar 3 Tampilan Ilustrasi AVERAGING


4. CROSS HEDGING

Hedging berarti kita membuka dua posisi yang berlawanan sehingga meskipun harga naik atau turun nilai floating tetap sama sehingga melindungi posisi yang dimiliki (hedging: lindung nilai)

Hedging atau Locking istilah ini diambil karena saat kita menggunakan tekhnik ini posisi kita terkunci sehingga nilai keuntungan dan kerugian selalu bergerak beriringan, akibat memiliki 2 posisi yang saling berlawanan.

Secara logika, hedging ini sebenarnya tidak diperbolehkan karena berarti kita bermain dengan diri kita sendiri. coba bayangkan pada saat yang sama anda melakukan posisi buy 1 lot pada pasangan GBP/USD dan posisi sell 1 lot pada pasangan GBP/USD. hal ini berarti profit anda di salah satu posisi merupakan kerugian anda pada posisi yang lain. Adapun pialang yang direferensikan belajar forex tidak memperbolehkan hedging. apabila anda melakukan posisi buy 1 lot pada pasangan GBP/USD dan kemudian berusaha membuka posisi sell 1 lot pada pasangan GBP/USD, maka hal ini berarti anda menutup posisi yang pertama.

Berbeda dengan hedging,
CROSS HEDGING berarti kita membuka dua posisi yang berlawanan terhadap pasangan mata uang yang berbeda akan tetapi masih serumpun. Maksud serumpun di sini adalah trend pergerakan dari kedua pasangan mata uang cenderung sama seperti: GBP/USD dengan EUR/USD ; AUD/USD dengan NZD/USD. Jika GBP/USD naik, maka EUR/USD cendrung ikut naik, berlaku juga saat turun.

crosshedgingovr.gif
Gambar 4 Tampilan overview pasangan EUR/USD dan GBP/USD

Gambar di atas merupakan grafik EUR/USD dengan periode 1 jam (sebelah atas) dan GBP/USD dengan periode 1 jam (sebelah bawah). Sesuai dengan teori yang telah dipaparkan, pergerakan EUR/USD dan GBP/USD cenderung sama.

Misalnya kita memiliki ekspektasi GBP/USD akan naik, kemudian membuka posisi buy 1 lot, tapi ternyata harga bergerak turun. Untuk mencegah kerugian maka dibukalah posisi sell 1 lot, tapi bukan di GBP/USD malainkan di EUR/USD yang juga menunjukkan kecenderungan harga bergerak turun.

Kemudian harga bergerak turun baik GBP/USD maupun EUR/USD. Di satu sisi nilai floating loss GBP/USD membesar namun di lain sisi nilai floating profit EUR/USD juga bertambah.

Harga terus bergerak turun sampai mulai menunjukkan bahwa harga akan kembali naik (lihat di gambar). Pada saat harga akan kembali naik, maka posisi sell 1 lot EUR/USD ditutup dengan kondisi profit. Nah, dan sekarang tersisi buy 1 lot GBP/USD, yaitu posisi pertama kita.

Singkat cerita, harga naik terus sampai lebih tinggi dari open price dari posisi buy GBP/USD tersebut (profit) dan kemudian posisi buy 1 lot GBP/USD tersebut ditutup dalam kondisi profit.

crosshedginggpb.gif
Gambar 5 Tampilan Ilustrasi GBP/USD

 

crosshedgingeur.gif
Gambar 6 Tampilan Ilustrasi EUR/USD

Tips untuk Anda:
1. Cross hedging dapat digunakan untuk menganalisa dan menghasilkan profit seperti contoh kasus di atas
2. Pergerakan pasangan mata uang yang serumpun tidak selalu searah. Terkadang GBP/USD bergerak naik, namun EUR/USD bergerak turun. Hal ini mungkin terjadi apabila mata uang GBP yang mengalami penguatan dan EUR mengalami penurunan.
3. Pergerakan pasangan mata uang yang serumpun tidak identik. Artinya apabila GPB/USD menguat 5 point, tidak berarti bahwa EUR/USD juga pasti menguat sebanyak 5 point.

 

Add comment

Fasilitas ini disediakan untuk komunikasi dengan bahasa yang sopan. Tidak diizinkan melakukan aktifitas iklan, promosi, penghinaan, pencemaran nama baik, hal berkaitan sara. Pelanggaran akan dikenai sanksi tegas.


Security code
Refresh

belajarforex.com