Bursa Wall Street Turun Terendah 3 Bulan; Data Inflasi AS Dicermati

User Rating: / 0
PoorBest 
alt

Bursa saham A.S. turun paling rendah sejak Mei pada akhir perdagangan Jumat dinihari (11/08) karena ketegangan antara Amerika Serikat dan Korea Utara masih berlanjut.

Indeks Dow Jones turun 204,69 poin menjadi ditutup pada 21.844,01, dengan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian. Itu adalah kerugian terbesar sejak 17 Mei.

Indeks S & P 500 turun 1,45 persen menjadi berakhir pada 2.438,21, dengan teknologi informasi dan keuangan memimpin lebih rendah. Itu adalah penurunan persentase terburuk sejak turun 1,8 persen pada hari yang sama di bulan Mei. Indeks juga turun di bawah rata-rata pergerakan 50 hari, level teknis utama, untuk pertama kalinya dalam sebulan.

Indeks Nasdaq tertinggal, menarik kembali 2,13 persen menjadi 6.216,87, dengan Apple, Alphabet, Amazon dan Netflix semua diperdagangkan lebih rendah. Awal pekan ini, Presiden Donald Trump mengatakan bahwa Korea Utara akan menghadapi “api dan kemarahan” jika terus mengancam, namun Korea Utara telah menolak peringatan ini oleh A.S. sebagai “beban omong kosong”. Trump menggandakan ucapannya pada hari Kamis, dengan mengatakan bahwa pernyataan sebelumnya mungkin tidak cukup .

Permintaan safe haven menguat saat ketegangan meningkat. Emas berjangka telah meningkat lebih dari 2 persen minggu ini, sementara franc Swiss telah menguat 0,9 persen terhadap dolar A.S. Pada hari Kamis, emas berjangka melonjak sekitar 1 persen dan mencapai tingkat tertinggi dalam dua bulan.

Ekuitas, sementara itu, telah menyelinap ke seluruh dunia namun tidak mencatat kemunduran yang berarti karena kedua negara mulai saling berbicara satu sama lain. Investor juga terus memantau saham teknologi, karena sektor berkinerja terbaik tahun ini turun lebih dari 1 persen.

Wall Street juga mengalihkan pandangannya pada pendapatan ritel, karena Macy’s dan Kohl sama-sama melaporkan hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Dillard’s, bagaimanapun, mencatat hasil yang jauh lebih lemah dari perkiraan, membuat saham turun 16 persen.

Kalender pendapatan kuartal kedua sebagian besar lebih baik dari perkiraan, dengan pertumbuhan melebihi ekspektasi awal dan sebagian besar perusahaan S & P 500 melampaui perkiraan laba dan penjualan.

Penghasilan positif membantu mengangkat saham A.S. ke rekor tertinggi. Pekan lalu, Dow menembus di atas 22.000 untuk pertama kalinya. Malam nanti akan dirilis data inflasi AS Juli yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika ketegangan AS-Korea Utara berlanjut. Namun jika data ekonomi nanti malam terealisir membaik, akan menguatkan bursa Wall Street.

Sumber : http://vibiznews.com/2017/08/11/bursa-wall-street-turun-terendah-3-bulan-data-inflasi-as-dicermati/

 

Add comment

Fasilitas ini disediakan untuk komunikasi dengan bahasa yang sopan. Tidak diizinkan melakukan aktifitas iklan, promosi, penghinaan, pencemaran nama baik, hal berkaitan sara. Pelanggaran akan dikenai sanksi tegas.


Security code
Refresh