Bursa Wall Street Berakhir Naik; Pemerintahan Trump Ditekan Komunitas Bisnis

User Rating: / 0
PoorBest 

altBursa saham A.S. ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari (17/08) namun tekanan balik dari komunitas bisnis terhadap Presiden Donald Trump terus membatasi keuntungan.

Indeks S & P 500 naik hanya 0,1 persen menjadi ditutup pada 2.468,11, dengan bahan mengungguli. Indeks naik sebanyak 0,4 persen.

Indeks Dow Jones ditutup 25,88 poin lebih tinggi pada 22.024,87, dengan Home Depot dan United Technologies memberikan kontribusi paling banyak keuntungan. Indeks Nasdaq naik 0,2 persen menjadi 6,345.11 karena saham Apple mencapai rekor tertinggi.

Sebelumnya pada hari Rabu, Forum Strategi dan Kebijakan Presiden bubar. Pembubaran itu terjadi saat tendangan balik melawan Trump berkembang menyusul ucapan yang dia buat setelah demonstrasi keras di Charlottesville. Pada hari Selasa, Trump tampaknya menyamakan nasionalis kulit putih obor dengan para pemrotes yang berdemonstrasi menentang mereka.

Setelah berita bahwa forum tersebut dibubarkan, Trump tweeted: Alih-alih memberi tekanan pada pebisnis Forum Manufaktur & Strategi & Kebijakan Manufaktur, saya akan mengakhiri keduanya. Terima kasih semua!

Saham sempat naik setelah Federal Reserve merilis notulen dari pertemuan 26 Juli di 2:00. di New York. Risalah tersebut menunjukkan pejabat Fed terpecah di jalur kebijakan moneter masa depan. Beberapa pejabat mewaspadai kehati-hatian sementara yang lain mengemukakan keprihatinan atas menunda proses normalisasi.

Investor memperkirakan bank sentral akan mulai melepas portofolio obligasi senilai $ 4,5 triliun yang besar – yang diperkirakan akan berhasil menghentikan kemerosotan ekonomi dari krisis keuangan – pada bulan September.

Tapi pasar juga terbelah apakah Fed akan menaikkan suku bunga sekali lagi tahun ini. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Desember sekitar 43 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Hasil Treasury A.S. diperdagangkan lebih rendah setelah rilis risalah pertemuan, dengan imbal hasil 10-tahun di 2,234 persen dan imbal hasil dua tahun di 1,33 persen.

Ekuitas telah meningkat tajam tahun ini, dengan S & P 500 meningkat sekitar 10 persen tahun ke tahun dan mencapai rekor tertinggi. Namun saham mengalami minggu kedua terburuk minggu lalu karena ketegangan geopolitik meningkat. Investor juga mencerna data perumahan yang lebih lemah dari perkiraan, karena permulaan perumahan dan perizinan turun tak terduga bulan lalu.

Saham berakhir datar di sesi sebelumnya, karena penurunan saham ritel membatasi kenaikan. Dana yang diperdagangkan di SPDR S & P Retail Fund (XRT) turun 2,7 persen karena saham dari pengecer besar turun setelah rilis hasil kuartalan mereka. Namun indeks naik 1 persen pada Rabu karena saham Target naik pada hasil kuartalan yang kuat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika tekanan politik terhadap pemerintahan Presiden Donald Trump meningkat.

Sumber : http://vibiznews.com/2017/08/17/bursa-wall-street-berakhir-naik-pemerintahan-trump-ditekan-komunitas-bisnis/

 

Add comment

Fasilitas ini disediakan untuk komunikasi dengan bahasa yang sopan. Tidak diizinkan melakukan aktifitas iklan, promosi, penghinaan, pencemaran nama baik, hal berkaitan sara. Pelanggaran akan dikenai sanksi tegas.


Security code
Refresh